Manusia dan Keberlanjutan Ekosistem Laut

Ilustrasi Aktivitas Ekonomi Kelautan (Sumber :https://www.marinelink.com/news/economy-double-ocean408980)

Seri Tinjauan Jurnal

Oleh : Suhana

Pada Rapat Terbatas Kebijakan Kelautan dan Perikanan di bulan Maret 2020, Presiden Republik Indonesia menyampaikan arahannya agar tata kelola perikanan dapat dilakukan dengan memperhatikan kelestarian sumber daya perikanan. Hal ini sesuai dengan pengaturan pada Pasal 33 ayat (4) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang berbunyi:

“Perekonomian nasional diselenggarakan berdasar atas demokrasi ekonomi dengan prinsip kebersamaan, efisiensi berkeadilan, berkelanjutan, berwawasan lingkungan, kemandirian, serta dengan menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional”

Salah satu konsep keberlanjutan yang berkembang dalam pengelolaan perikanan saat ini adalah konsep ecosystem approach to fisheries management (EAFM). Konsep ini menekankan pada eratnya ketergantungan atara keberlangsungan hidup manusia dengan kesehatan ekosistem dan kebutuhan untuk memastikan tingkat produktivitas ekosistem agar dapat dinikmati oleh generasi sekarang dan masa depan.

FAO (2003) menyatakan bahwa EAFM merupakan implementasi pendekatan manajemen berbasis ekosistem kepada sektor perikanan. Artinya, EAFM adalah perpanjangan dari prinsip konvensional untuk pembangunan berkelanjutan secara umum, dan pengembangan perikanan khususnya, untuk menutupi ekosistem secara keseluruhan. EAFM bertujuan untuk memastikan kapasitas ekosistem untuk memproduksi ikan sebagai bahan makanan, pekerjaan dan mata pencaharian, dan untuk menyediakan layanan penting lainnya, dipelihara untuk keuntungan dari generasi sekarang dan masa depan dalam menghadapi variabilitas, ketidakpastian dan perubahan alam pada lingkungan pesisir.

Sampai saat ini, manusia selalu mendapat manfaat dari ekosistem laut, baik yang nyata berupa sumber makanan, maupun yang lebih halus berupa peluang budaya dan rekreasi (Daily, 1997). Lautan memberikan manfaat yang diperoleh manusia dari ekosistem yang mendukung, secara langsung atau tidak langsung, kelangsungan hidup dan kualitas hidupnya di Planet, yang juga berkontribusi pada perkembangan ekonomi dan masyarakat global (Peterson & Lubchenco, 1997; Rivero & Villasante, 2016; Steffen et al., 2015).

Secara global, nilai ekonomi aset laut utama diperkirakan mencapai USD24 triliun dan nilai layanan turunan antara USD1,5 dan USD 6 triliun per 5 tahun (OECD,2016). Oleh sebab itu sangat penting peran manusia dalam menjaga keberlanjutan ekosistem dan sumberdaya laut. Ada empat hal yang perlu mendapatkan perhatian untuk membangun kelautan ke depan, yaitu keberlanjutan sumberdaya alam yang ada di laut, khususnya sumberdaya ikan, dukungan SDM andal, infrastruktur, dan sistem kelembagaan. Dari keempat hal tersebut, keberadaan SDM unggul menjadi kunci utama keberhasilan pembangunan kelautan dan perikanan (Suseno 2015).

Hubungan Manfaat Laut Bagi Manusia

Berdasarkan hal tersebut menjadi penting untuk mengulas bagaimana pentingnya dimensi manusia dalam pengelolaan laut berkelanjutan. Ulasan yang ada dalam artikel ini merujuk pada sebuah artikel dalam Jurnal Population Ecology 2021; 63: 102107 yang berjudul Linking Ocean’s Benefits to People (OBP) with Integrated Ecosystem Assessments (IEAs) membahas akan pentingnya dimensi manusia dalam pengelolaan laut secara terpadu. Paper tersebut ditulis oleh Andrea Belgrano dan Sebastián Villasante dari Department of Aquatic Resources, Institute of Marine Research, Swedish University of Agricultural Sciences, Sweden dan Department of Applied Economics, University of Santiago de Compostela, Santiago de Compostela, Spain

Andrea Belgrano dan Sebastián Villasante (2021) dalam papernya menyatakan bahwa tantangan mendasar dimasukkannya dimensi manusia dalam Penilaian Ekosistem Terpadu (Integrated Ecosystem Assessments, IEA) memberikan peluang bagi pendekatan transdisipliner untuk menciptakan sinergi antara disiplin ilmu dalam bidang kelautan.

Lebih lanjut Andrea Belgrano dan Sebastián Villasante (2021) dalam papernya menyoroti pentingnya ketidaksetaraan pemanfaatan laut sebagai aspek penting untuk dipertimbangkan dalam membuka hambatan saat ini guna mengintegrasikan ilmu sosial pada penilaian terpadu kelautan.

Selain itu, diakui juga kebutuhan untuk mengintegrasikan dimensi manusia dalam IEA sebagai bagian dari pengembangan dan implementasi Pengelolaan Berbasis Ekosistem (EBM) untuk lautan yang sedang berlangsung dibelahan dunia, termasuk di Indonesia.

Gambar 1. Kerangka kerja konseptual transdisipliner untuk Integrated Ecosystem Assessment (IEA) untuk Bay of Biscay dan ekoregion Pantai Iberia – Tinjauan ekosistem, menunjukkan tekanan regional utama, aktivitas manusia dan komponen keadaan ekosistem. Panah abu-abu solid menunjukkan kebutuhan untuk membangun tautan ke beberapa penggerak tidak langsung dan tidak langsung, kondisi yang memungkinkan dan ke Ocean’s Benefits to People (OBP) dan kesejahteraan manusia terkait dengan perubahan transformatif, panah abu-abu putus-putus menunjukkan pentingnya untuk mempertimbangkan titik kritis dan ketahanan ekosistem laut. Konsep OBP merupakan bagian dari dialog untuk bergerak menuju tata kelola laut dan keberlanjutan berdasarkan konsep Nature’s Contributions to People (NCP) (Sumber : Andrea Belgrano dan Sebastián Villasante 2021).

Untuk menggambarkan integrasi ilmu sosial di IEA, Andrea Belgrano dan Sebastián Villasante (2021) memberikan contoh untuk ekoregion teluk Biscay dan perairan Iberian (Gambar 1), tentang bagaimana pendekatan IEA saat ini dapat dikembangkan lebih lanjut untuk merangkul dimensi manusia dan ekosistem laut dengan menghubungkan konsep NCP (Díaz et al., 2015, 2018) untuk mempromosikan sinergi dan perubahan transformatif (Díaz et al., 2019) dan menilai kontribusi alam pada manusia (Nature’s Contributions to People, NCP) (Pascual et al., 2017) terhadap ekuitas laut.

Tekanan penting di ekoregion teluk Biscay dan perairan Iberia adalah selektifitas dalam ekstraksi sumberdaya ikan, abrasi, penumpahan, kehilangan substrat dan nutrisi serta pengayaan organik. Tekanan ini terutama terkait dengan aktivitas manusia seperti penangkapan ikan, budidaya perairan, konstruksi pesisir, industri berbasis lahan, transportasi laut, pertanian, pengerukan dan struktur lepas pantai (ICES, 2019).

Dalam beberapa tahun terakhir Andrea Belgrano dan Sebastián Villasante (2020) telah mengamati implementasi dan operasionalisasi pendekatan IEA (DePiper, Gaichas, Lucey, et al., 2017; Levin et al., 2014), yang memajukan transisi menuju perikanan Eropa yang berkelanjutan, sejalan dengan Kebijakan Perikanan Bersama (Common Fisheries Policy, CFP), Marine Strategy Framework Directive (MSFD), arahan Perencanaan Tata Ruang Maritim (Maritime Spatial Planning, MSP) dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB seperti yang dipersyaratkan oleh Agenda Eropa 2030 untuk keberlanjutan (UE, 2019). Namun, terdapat urgensi untuk mengintegrasikan konsep IEA dengan kerangka konseptual NCP yang diusulkan oleh IPBES Global Assessment (IPBES, 2019).

Pada Gambar 1, Andrea Belgrano dan Sebastián Villasante (2020) memperluas konsep sentral IEA, penggerak penghubung, dan kondisi sistem sosial-ekologi kelautan yang memungkinkan (social ecological systems, SES), aktivitas manusia (misalnya, akuakultur, perikanan, pariwisata, dll.) untuk menekan dan menyatakan dengan memasukkan kebutuhan untuk mengembangkan konsep IEA untuk memasukkan beberapa pendorong spesifik dan manfaat laut (Díaz et al., 2019; Pascual et al., 2017).

Berdasarkan hal tersebut Andrea Belgrano dan Sebastián Villasante (2020) dalam papernya mengembangkan kerangka Ocean’s Benefits to People (OBP) yang mencakup ekonomi biru, kesetaraan, tujuan SDGs PBB dan mendukung Pengelolaan Berbasis Ekosistem (EBM) untuk kelautan. Kerangka kerja OBP yang mencakup ekonomi biru, ekuitas, dan tujuan SDGs PBB (terutama 1 – 5, 8 – 15, 16 dan 17).

Retorika “ Ekonomi Biru ” yang akan menggabungkan pertumbuhan ekonomi dengan penggunaan sumber daya laut yang berkelanjutan semakin menemukan jalannya ke dalam agenda dan kebijakan nasional dan internasional (Claudet et al., 2020). Namun hal ini terungkap dalam tata kelola pemerintahan yang kompleks dan tidak pasti, dan kekhawatiran telah muncul atas interpretasi yang bertentangan tentang apa yang sebenarnya diperlukan oleh ekonomi biru, dan siapa yang seharusnya diuntungkan (Cisneros-Montemayor et al., 2019).

Kerangka OBP yang Andrea Belgrano dan Sebastián Villasante (2021) usulkan dalam papernya menyajikan kemajuan signifikan yang melampaui teknologi canggih dengan (a) mendefinisikan serangkaian kondisi faktor pemersatu dan berbagai pendorong yang membantu mengkatalisasi strategi tata kelola dan perubahan transformatif menuju SES laut yang aman dan setara, (b ) menganalisis akuakultur, industri dan perikanan skala kecil dan (c) menyediakan kondisi di mana informasi kuantitatif dan kualitatif (misalnya, tangkapan, harga, jumlah kapal, dll.) dapat digunakan untuk membantu pembuat kebijakan untuk memantau jangka pendek dan panjang- tren istilah SES laut dari waktu ke waktu.

Dari perspektif kebijakan sains, kerangka kerja OBP dapat memberikan bukti baru yang kuat untuk SES laut di Eropa dan dunia tentang distribusi yang tidak merata dari manfaat laut (makanan, rekreasi, dan kesehatan manusia). Kerangka kerja OBP yang disarankan memungkinkan untuk mempromosikan keterlibatan publik dengan memberikan suara kepada komunitas lokal dan juga akan memberikan rekomendasi untuk pembuat kebijakan, lembaga penelitian, organisasi internasional, LSM, kepemimpinan bisnis dan masyarakat sipil untuk mengatasi aspek sistemik dari ketidakadilan di sepanjang spektrum ambisi, dari dasar hingga transformatif.

Akhirnya, kerangka kerja OBP dapat dengan mudah diskalakan dan dioperasionalkan untuk digunakan di berbagai wilayah geografis di tingkat lokal dan internasional untuk mempromosikan ekonomi biru dan ekuitas laut (Caswell, Klein, Alleway, et al., 2020).

Berdasarkan hal tersebut terlihat bahwa bagaimana pentingnya peran manusia dalam menjaga keberlanjutan ekosistem laut. Keberlanjutan ekosistem laut menjadi kunci keberlanjutan manfaat laut bagi manusia. Oleh sebab itu menjadi penting untuk memasukan faktor manusia dalam implementasi pengelolaan laut berbasis ekosistem.

Referensi :

Belgrano A, Villasante S. Linking Ocean’s Benefits to People (OBP) with Integrated Ecosystem Assessments (IEAs). Population Ecology . 2021;63:102 107. https://doi.org/10.1002/1438-390X.12064

Caswell, B. A., Klein, E. S., Alleway, H. K., Ball, J. E., Botero, J., Cardinale, M., … Thurstan, R. H. (2020). Something old, something new: Historical perspectives provide lessons for blue growth agendas. Fish and Fisheries, 21(4), 774796. https://doi.org/10.1111/faf.12460.

Cisneros-Montemayor, A. M., Moreno-Báez, M., Voyer, M., Allison, E., Cheung, W. W. L., Hessing-Lewis, M., … Ota, Y. (2019). Social equity and benefits as the nexus of a transformative blue economy: A sectoral review of implications. Marine Policy, 109, 103702.

DePiper, G. S., Gaichas, S. K., Lucey, S. M., da Silva, P. P., Anderson, M. R., Breeze, H., … Wildermuth, R. P. (2017). Operationalizing integrated ecosystem assessments within a multidisciplinary team: Lessons learned from a worked example. ICES Journal of Marine Science, 74(8), 2076–2086. https://doi.org/10.1093/icesjms/fsx038

Díaz, S., Settele, J., Brondízio, E. S., Ngo, H. T., Agard, J., Arneth, A., … Zayas, C. N. (2019). Pervasive human-driven decline of life on earth points to the need for transformative change. Science, 366(6471), eaax3100. https://doi.org/10.1126/science.aax3100

Díaz, S., Pascual, U., Stenseke, M., Martín-López, B., Watson, R. T., Molnár, Z., … Shirayama, Y. (2018). Assessing nature’s contributions to people. Science, 359, 270–272. https://doi.org/10.1126/science.aap8826

Díaz, S., Demissew, S., Carabias, J., Joly, C., Lonsdale, M., Ash, N.,… Zlatanova, D. (2015). The IPBES conceptual framework—Connecting nature and people. Current Opinion of Environmental Sustainability, 14, 1–16.

FAO. 2003. Fisheriesmanagement – 2. The ecosystem approach to fisheries. FAO technical guide lines for responsible fisheries, 4. Rome: FAO; 2003.

ICES. (2019). ICES Ecosystem Overviews, Bay of Biscay and the Iberian Coast ecoregion. ICES Advice 2019a 119. Retrieved from https://www.ices.dk/sites/pub/Publication%20Reports/ Advice/2019/2019/EcosystemOverview_BayofBiscayandIberianWaters_2019.pdf.

Intergovernmental Science-Policy Platform on Biodiversity and Ecosystem Services (IPBES). (2019). Summary for Policymakers of the Global Assessment Report of the Intergovernmental Science-Policy Platform on Biodiversity and Ecosystem Services. IPBES Secretariat.

Levin, P. S., Kelble, C. R., Shuford, R. L., Ainsworth, C., deReynier, Y., Dunsmore, R., … Werner, F. (2014). Guidance for implementation of integrated ecosystem assessments: A US perspective. ICES Journal of Marine Science (2014, 71(5), 1198–1204. https://doi.org/10.1093/icesjms/fst112

Pascual, U., Balvanera, P., Díaz, S., Pataki, G., Roth, E., Stenseke, M.,… Yagi, N. (2017). Valuing nature’s contributions to people: the IPBES approach. Current Opinion in Environmental Sustainability, 2627, 7–16. https://doi.org/10.1016/j.cosust.2016.12.006.

Suseno 2015. Membangun Laut, Membangun Manusia. IPB Press

   Send article as PDF   

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *